Saturday, August 22, 2009

Biarkan tembok ini terus bertahan.

Semua ini salah aku..
Kerana aku takut..
Aku menahan gigilan tangan untuk menulis coretan baru dalam buku hidupku..
Walhal mata ini terus bertahan walau terkena habuk kaca..

Tapi aku terpaksa jua..
Kerana aku masih tidak kuat..
Aku tidak daya melihat air mata dari seorang wanita..
Aku tidak mampu membuatkan kamu bahagia..

Aku akan tetap tersenyum dari jauh agar kamu mampu tersenyum..
Senyum dalam kebahagiaan..
Bukan senyuman paksa untuk aku bahagia..
Kerana aku tidak mampu mengikat kotak hadiah sebegitu untukmu..

Aku dijadikan sebagai pelindung, bukan permusnah kamu..
Menyebabkan aku kecewa dengan diri ini..
Biarlah tembok ini terus dibina..
Walaupun ia bagai membakar ilustrasi seni pelukis agung..


Aku tidak mahu lagi,


Mendengar kutukan dari malaikat langit untukku..

...

2 comments:

eda said...

aku benci perkataan tak mampu..

manusia terlantar said...

Aku juga..